Selasa, 23 Oktober 2012

Penyusunan Instrumen Penelitian Tindakan Kelas (PTK)




PENYUSUNAN INSTRUMEN PENELITIAN TINDAKAN KELAS

I.     PENDAHULUAN
Demi tercapainya tujuan pembelajaran yang optimal perlu diadakan peningkatan kualitas pembelajaran secara berkesinambungan. Upaya peningkatan tersebut diharapkan dapat meningkatkan kompetensi kepribadian dan profesionalisme guru. Salah satu upaya peningkatannya adalah dengan melaksanakan Penelitian Tindakan Kelas, karena melalui PTK masalah-masalah pendidikan dan pembelajaran dapat dikaji, ditingkatkan dan dituntaskan sehingga proses pendidikan dan pembelajaran dapat memberikan hasil belajar yang lebih baik dan inovatif.
Dalam sebuah PTK diperlukan adanya alat atau instrumen untuk mengumpulkan data terkait kegiatan pembelajaran. Alat tersebut hendaknya dapat mencerminkan cara pelaksanaan pembelajaran. Instrumen ini menjadi sesuatu yang vital dalam penelitian, karena tanpa adanya instrumen tidak akan dapat tercapai tujuan yang diinginkan.
Terkait dengan penggunaan instrumen dalam Penelitian Tindakan Kelas, terdapat beberapa hal yang perlu diketahui dan dipahami terkait dengan pengetian instrumen, jenis-jenisnya maupun contoh-contohnya. Sehingga dalam makalah ini kami mengambil rumusan masalah sebagai berikut :
a.    Apakah pengertian dari Instrumen Penelitian Tindakan Kelas itu?
b.    Ada berapa jeniskah Instrumen Penelitian Tindakan Kelas itu?
c.    Bagaimanakah contoh Instrumen Penelitian Tindakan Kelas itu?
Dari rumusan masalah tersebut dapat kami sampaikan tujuan penulisan makalah kami, yaitu :
a.       Pemahaman tentang pengertian Instrumen Penelitian Tindakan Kelas.
b.      Pemahaman tentang jenis-jenis instrumen Penelitian Tindakan Kelas.
c.       Pemahaman tentang contoh-contoh instrumen Penelitian Tindakan Kelas.  
II.                PEMBAHASAN
  1. Pengertian Instrumen Penelitian Tindakan Kelas
Instrumen penelitian adalah alat yang dapat digunakan untuk mengumpulkan data penelitian, dan  disebut juga dengan teknik penelitian. Karena instrumen atau alat tersebut mencerminkan cara pelaksanaannya.
Penelitian Tindakan Kelas adalah suatu cara ilmiah dalam memecahkan masalah pembelajaran yang memerlukan sebuah instrumen pengumpulan data yang tepat untuk menghasilkan suatu data yang diharapkan. Karena sebuah penelitian memerlukan data-data empiris.[1]
Ciri khas dari Penelitian Tindakan Kelas adalah suatu pengamatan yang melibatkan peran serta seorang guru, dimana seorang guru selain mengajar juga melakukan penelitian. Guru sebagai penentu skenario penelitian, bertindak sebagai instrumen pokok atau kunci dalam Penelitian Tindakan Kelas dan berpartisipasi penuh dalam pengumpulan data. Sehingga instrumen lain hanya menjadi instrumen penunjang.
Teknik pengumpulan data dilaksanakan guru ketika proses kegiatan belajar mengajar berlangsung, namun tidak boleh mengganggu kegiatan pembelajaran, karena guru dalam konteks PTK berperan ganda sebagai pengajar dan peneliti. Dengan demikian instrumen yang mungkin digunakan adalah pengamatan dan observasi terstruktur.[2]

B.     Jenis-jenis Instrumen Penelitian Tindakan Kelas
Jenis-jenis Instrumen yang digunakan dalam Penelitian Tindakan Kelas adalah :
a.       Observasi
Observasi atau pengamatan adalah teknik pengumpulan data dengan cara mengamati setiap kejadian yang berlangsung dan  mencatatnya dengan alat observasi tentang hal-hal yang akan diamati atau diteliti.
Menurut Lincoln dan Guba observasi adalah : Proses pengambilan data dalam penelitian dimana pengamat melihat situasi penelitian. Observasi sesuai digunakan dalam penelitian yang berhubungan dengan kondisi kegiatan belajar mengajar, tingkah laku dan interaksi kelompok seperti dalam Penelitian Tindakan Kelas. Karena observasi merupakan sebuah proses pengamatan secara langsung.
Rounded Rectangle: Pertemuan perencanaanObservasi dalam PTK digunakan sebagai pemantau guru dan siswa-i, observasi digunakan untuk mencatat setiap tindakan guru dalam siklus kegiatan pembelajaran untuk menemukan kelemahan guru guna dievaluasi dan diperbaiki pada siklus pembelajaran berikutnya. Dan observasi juga digunakan untuk mengumpulakan informasi tentang perilaku-perilaku para siswa-i terhadap tindakan yang diberikan oleh guru. Adapun fase terpenting observasi dalam PTK adalah :[3]

                                                           


                                                                       
 


Beberapa kelemahan observasi dalam PTK adalah :
1.      Terdapat beberapa gejala atau tingkah laku yang tidak dapat diungkapkan dengan observasi, terutama hal yang bersifat rahasia.
2.      Observant atau yang diobservasi mungkin melakukan kegiatan yang dibuat-buat jika mengetahui dirinya sedang diobservasi atau diamati.
3.      Observant sulit bertindak objektif jika pengamatan berkenaan dengan gejala-gejala tingkah laku.
4.      Kemungkinan terjadinya gejala hallo effec atau kesan-kesan umum yang tampak dari perilaku observent dan dapat mempengaruhi observer untuk berlaku tidak objektif dalam memberikan penilaian.
5.      Mungkin adanya keraguan pada diri observer dalam pemberian penilaian terhadap observant. Sehingga diperlukan kriteria yang jelas dalam setiap kategori penilaian.
6.      Kemungkinan terjadinya kesalahan persepsi oleh observer.
Prinsip-prinsip penggunaan observasi sebagai alat pemantau dalam PTK yang dapat digunakan untuk mengatasi kelemahan-kelemahan observasi dalam PTK adalah :
1.         Direncanakan bersama oleh observer (guru), teman sejawat atau mitra (LPTK atau Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan) dan guru yang akan diobservasi. Karena observasi dalam PTK adalah alat untuk mengumpulkan informasi terkait tindakan guru dalam kegiatan pembelajaran sebagai bahan masukan dalam kegiatan refleksi. Sehingga diperlukan adanya kesepakatan tentang kriteria penelitian.
2.         Observasi difokuskan pada hal yang spesifik sesuai dengan kebutuhan tindakan dalam proses perbaikan.
3.         Membuat kesepatan kinerja yang jelas tentang keberhasilan dari suatu tindakan, guna membantu guru dalam melaksanakan tindakan sesuai dengan topik permasalahan.
4.         Observer mempunyai keterampilan sebagai berikut :
a.    Tidak tergesa-gesa dalam pengambilan keputusan dari suatu tindakan.
b.    Dapat menciptakan iklim yang tidak menegangkan.
c.    Menguasai berbagai teknik penggunaan instrumen observasi. Seperti : cek list dan skala penilaian.
5.         Diperlukan feedback atau umpan balik untuk memperbaiki proses pembelajaran dengan beberapa hal berikut :

a.    Hasil observasi segera didiskusikan setelah selesai kegiatan pembelajaran.
b.    Umpan balik diberikan berdasarkan data faktual (bukti logis) yang dicatat atau direkam melaui instrumen observasi.
c.    Data diinterpretasikan atau ditafsirkan sesuai dengan kriteria yang telah disusundan disepakati bersama.
d.   Guru sebagai pelaku tindakan diberi kesempatan pertama untuk menafsirkan data.
e.    Diskusi mengacu pada perbaikan strategi pembelajaran sesuai yang telah dipelajari.
Tipe pengamatan meliputi : pengamatan berstruktur (berpedoman) dan pengamatan tidak berstruktur (tidak berpedoman). Sedangkan jenis-jenis observasi berdasarkan persiapan dan cara pelaksanaannya adalah :
a.    Observasi sistematis (observasi dengan persiapan sebelum pelaksanaan, terkait : aspek yang diamati, waktu dan alat observasi).
b.    Observasi insidental (observasi yang dilakukan tanpa perencanaan).
Berdasarkan hubungan antara observer dan observant dibedakan menjadi :
a.    Observasi Partisipatif (observasi yang melibatkan keikutsertaan observer dalam kegiatan atau situasi yang dilakukan observant).
b.    Observasi Nonpartisifatif (observasi yang tidak melibatkan observer dalam kegiatan observasi). Sehingga observer murni bertindak sebagai pengamat.
Instrumen observasi yang sering digunakan dalam PTK adalah :
a.    Check list atau daftar cek adalah pedoman observasi yang berisi tentang daftar semua aspek yang akan diobservasi, observer hanya perlu memberikan tanda ada atau tidak dengan tanda cek (√) tentang aspek observasi. Check list dibagi menjadi Check list individual dan Check list kelompok. Contoh Check list kelompok adalah :  

No
Nama
Pertanyaan ke
Jumlah
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
1
Irfan





5
2
Pandu







3
3
Dika




6
4
Mansyur



7
5
Chaca




6
6
Afika



7
7
Ana

9
8
Iis

9
b.    Anecdotal record atau catatan anekdot adalah alat observasi untuk mencatat kejadian kejadian yang luar biasa sehingga dianggap penting. Contoh :
Hari ini, Selasa 14 Pebruari 2012, Ana yang biasanya tidak pernah mau menjawab pertanyaan, tiba-tiba dapat menjawab 9 dari 10 pertanyaan yang dilontarkan oleh guru. Dan jawaban yang diberikan adalah benar. Mungkinkah ini menunjukkan munculnya sikap percaya diri setelah pemberian motivasi oleh guru?
c.    Rating scale atau skala penilaian adalah daftar cek yang hampir sama dengan check list, namun aspek yang diobservasi dijabarkan kedalam bentuk skala atau kriteria tertentu. Macam-macam Rating scale adalah:
1.    Skala penilaian kategori adalah kriteria penilaian yang dijabarkan kedalam bentuk kualitatif seperti selalu, kadang-kadang atau tidak pernah.
2.    Skala penilaian numerikal adalah kriteria penilaian dengan alternatif penilaian yang menggunakan nomor, seperti : 0, 1, 2.
3.    Skala penilaian berbentuk grafis adalah kriteria penilaian dengan alternatif gejala dalam bentuk grafis vertikal maupun horizontal.[4]

b.      Wawancara
Wawancara atau interview adalah teknik pengumpulan data dengan menggunakan bahasa lisan baik secara tatap muka ataupun melalui media tertentu. Keuntungan dari wawancara adalah :
1.      Wawancara dapat digunakan untuk mengecek kebenaran data atau informasi yang diperoleh.
2.      Wawancara memungkinkan untuk mendapatkan data yang lebih luas.
3.      Wawancara memungkinkan pewawancara mendapatkan penjelasan tentang pertanyaan yang kurang dipahami.
Untuk menghindari kelemahan akibat pengaruh suasana dan proses wawancara, diperlukan kemampuan pewawancara untuk menciptakan suasana yang menyenangkan, bebas dan terbuka dengan alat tertentu.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan pewawancara adalah :
1.      Bersikaplah sebagai pewawancara yang simpatik, memperhatikan, menjadi pendengar yang baik, dan tidak berperan terlalu aktif untuk menunjukkan bahwa anda mengharapkan pendapat yang terbaik.
2.      Bersikaplah netral, dengan memperlihatkan sikap terheran-heran atau tidak menyetujui terhadap suatu pernyataan.
3.      Bersikaplah tenang dan tidak terburu-buru mengambil sikap.
4.      Yakinkanlah orang yang diwawancarai bahwa pendapatnya penting dan wawancara bukanlah suatu tes atau ujian.
5.      Perhatikan bahasa wawancara, ingat garis besar tujuan wawancara dan ulangi pertanyaan jika jawaban anak terlalu umum.[5]

Jenis-jenis wawancara adalah :
1.      Berdasarkan pelaksanaanya wawancara dibagi menjadi :
a.       Wawancara Insidental (wawancara tidak formal) adalah Jenis wawancara yang dilaksanakan sewaktu-waktu bila dianggap perlu.
b.      Wawancara terencana (wawancara formal) adalah Jenis wawancara yang dilaksanakan secara terencana dengan baik mengenai waktu pelaksanaan, tempat dan topik yang akan dibicarakan.
2.      Berdasarkan bentuk pertanyaan dan jawaban dibagi menjadi :
a.       Close question adalah bentuk pertanyaan yang tertutup, dimana siswa hanya cukup menjawab ya atau tidak.
b.      Pertanyaan terbuka adalah wawancara yang memberikan kesempatan siswa-i untuk menjawab pertanyaan sendiri.

c.       Catatan harian (Field note)
Catatan harian merupakan instrumen untuk mencatat segala peristiwa yang terjadi sehubungan dengan tindakan yang dilakukan guru. Catatan ini berguna untuk mengetahui perkembangan siswa-i dalam proses pembelajaran. Macam-macam catatan harian dalam PTK adalah :
a.       Catatan harian guru adalah catatan tentang berbagai temuan guru selama proses tindakan dilakukan. Seperti : catatan tentang respon siswa-i terhadap perlakuan yang diberikan guru.
b.      Catatan harian siswa adalah catatan tentang tanggapan siswa-i terhadap tindakan yang dilakukan guru.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun catatan harian adalah:
a.       Catatan harian ditulis ketika proses tindakan berlangsung untuk menjaga obyektivitas fakta yang ditemukan.
b.      Hal yang ditulis adalah yang bersentuhan langsung dengan fokus masalah.
c.       Catatan ditulis dengan singkatdan padat sesuai dengan fokus dan sasaran penelitian.
Contoh catatan harian adalah :
      Jum’at, 29 April 2011
Mata pelajaran Bahasa Arab (menyimak/maharotul qiro’ah)
Anak-anak diminta menceritakan kembali isi bacaan.
“Coba ceritakan kembali apa isi bacaan yang kamu baca ?”
Pada awalnya tidak ada yang menjawab, setelah 5 menit hanya ada 4 siswa yang menjawab, 2 menjawab dengan benar dan 2 menjawab dengan jawaban yang kurang tepat. Tampaknya hampir semua siswa-i belum menemukan kunci jawaban dari bacaan tersebut.

d.      Tes
Tes adalah salah satu instrumen pengumpulan data untuk mengukur kemampuan siswa-i dalam aspek kognitif atau tingkat penguasaan materi. Kriteria instrumen tes adalah hendaknya memiliki tingkat validitas (dapat mengukur apa yang hendak diukur) dan memiliki tingkat reabilitas (tes dapat memberikan informasi yang konsisten).
Jenis-jenis tes berdasarkan jumlah pesertanya adalah :
a.       Tes kelompok adalah : tes yang dilakukan terhadap beberapa siswa-i secara bersamaan.
b.      Tes individual adalah : tes yang diberikan kepada siswa-i untuk perorangan.
Jenis tes berdasarkan cara pelaksanaannya adalah :
a.       Tes tulis
-          tes esai (uraian)
-          tes obyektif (tes benar-salah, pilihan ganda, menjodohkan atau melengkapi)
b.      Tes lisan
c.       Tes perbuatan atau peragaan.[6]
C.    Contoh Instrumen Penelitian Tindakan Kelas
1.      Contoh format instrumen observasi terstruktur dalam kegiatan pembelajaran berbasis PTK.

Judul Penelitian Tindakan Kelas   : ____________________________
Hari/Tanggal/Tempat Penelitian    : ____________________________
Siklus                                            : ____________________________
Waktu Pengamatan                       : ____________________________

No
Komponen yang Diamati
Nomor Siswa
Jumlah
%
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
1
Siswa Aktif












2
Siswa Kooperatif












3
Siswa yang dapat menyelesaikan tes













Keterangan Nama Siswa   :
1.      ____________ 4. ____________ 7. ___________ 10. __________
2.      ____________ 5. ____________ 8. ___________
3.      ____________ 6. ____________ 9. ___________
Refleksi
___________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________

                                                                                                                Ponorogo, _______________
                                                                                    Guru

                                                                                    ________________________

Petunjuk pengisian

  1. Pindahkanlah rumusan judul PTK yang anda rumuskan.
  2. Tulislah hari, tanggal dan tempat penelitian tindakan kelas.
  3. Tulislah siklus penelitian yang akan dilakukan.
  4. Tulislah waktu pengamatan atau observasi.
  5. Tulislah nama siswa-siswi yang mengikuti kegiatan pembelajaran.
  6. Berilah tanda contreng (√) pada nomor siswa yang menunjukkan tanda-tanda aktif, terampil dan perubahan prestasi hasil belajar.
  7. Hitunglah jumlah siswa-siswi yang anda beri tanda contreng (√) ketika anda melakukan penelitian tindakan kelas.
  8. Hitunglah prosentase jumlah siswa-siswi yang anda beri tanda contreng (√) ketika anda melakukan penelitian tindakan kelas.
  9. Refleksikan hasil penelitian anda dengan menuliskan analisis pada lembar refleksi. Refleksi yang anda tulis harus menunjukkan analisis anda tentang adanya perubahan keaktifan siswa, kooperative siswa dan kemampuan siswa dalam menyelesaikan tes ketika dan atau setelah mengikuti kegiatan pembelajaran dengan menggunakan model pembelajaran tertentu sebagai sebuah tindakan.
  10. Tulis nama anda sebagai guru dan sekaligus peneliti.


2.      Contoh format instrumen observasi mendalam dalam kegiatan pembelajaran berbasis PTK.
Judul Penelitian Tindakan Kelas   : ____________________________
Hari/Tanggal/Tempat Penelitian    : ____________________________
Siklus                                            : ____________________________
Waktu Pengamatan                       : ____________________________
Kompetensi Dasar                         : ____________________________
Indikator                                       : ____________________________

Catatan Pengamatan
Dalam kolom ini narasikan kegiatan yang sebenarnya terjadi pada diri sisw-i di kelas selama pembelajaran berlangsung tanpa memberikan komentar atau interpensi ..........................................................................................
..........................................................................................
..........................................................................................
Refleksi
Dalam kolom ini refleksikan realitas atau kejadian  diatas dengan cara mereduksi data. Setelah itu lakukan analisis domain yang dikaitkan dengan sebuah teori (idealitas). Apakah kegiatan siswa-i sudah mencerminkan pencapaian indikator atau kompetensi dasar atau belum. Dan setelah itu lakukan triangulasi dan akhiri dengan keputusan apakah diperlukan siklus kedua atau tidak.

Ponorogo, _______________
                                                                                    Guru


                                                                                    ________________________


3.      Contoh format instrumen wawancara mendalam dalam kegiatan pembelajaran berbasis PTK.
Judul Penelitian Tindakan Kelas   : ____________________________
Hari/Tanggal/Tempat Penelitian    : ____________________________
Siklus                                            : ____________________________
Waktu Wawancara                        : ____________________________
Kompetensi Dasar                         : ____________________________
Indikator                                       : ____________________________
Transkip wawancara
-       Dalam kolom ini tuliskan transkip wawancara dengan siswa-i terkait dengan pencapaian atau penguasaan pelajaran selama dan sesudah kegiatan pembelajaran.
-       Transkip wawancara harus ditulis secara lengkap pertanyaan-pertanyaan yang diajukan dan jawaban-jawaban yang disampaikan oleh informan.
-       Agar tidak menggangu anda dalam melakukan kegiatan pembelajaran pada siswa-i, lebih baik gunakan alat perekan suara (type recorder) selama melakukan wawancara.
Refleksi
Dalam kolom ini refleksikan hasil wawancara diatas dengan cara mereduksi data. Setelah itu lakukan analisis domain yang dikaitkan dengan sebuah teori (idealitas). dan akhiri dengan keputusan, apakah data dari wawancara sudah mencerminkan pencapaian indikator atau kompetensi dasar atau belum. Dan setelah itu lakukan triangulasi dan akhiri dengan keputusan apakah diperlukan siklus kedua atau tidak.
Ponorogo, _______________
                                                                                    Guru

                                                                                    ________________________
4.      Contoh format instrumen dokumentasi dalam kegiatan pembelajaran berbasis PTK.

Judul Penelitian Tindakan Kelas   : ____________________________
Hari/Tanggal/Tempat Penelitian    : ____________________________
Siklus                                            : ____________________________
Waktu Wawancara                        : ____________________________
Kompetensi Dasar                         : ____________________________
Indikator                                       : ____________________________

Bukti Dokumentasi

Dalam kolom ini tempelkan bukti dokumentasi yang saudara temukan selama kegiatan pembelajaran di kelas.

Refleksi

Dalam kolom ini refleksikan makna yang tersirat dalam dokumen tersebut, apakah siswa-i sudah mencerminkan pencapaian indikator atau kompetensi dasar atau belum. Dan setelah itu lakukan triangulasi dan akhiri dengan keputusan apakah diperlukan siklus kedua atau tidak.


Ponorogo, _______________
                                                                                    Guru


                                                                                    ________________________


5.      Contoh format instrumen angket dalam kegiatan pembelajaran berbasis PTK.

Judul Penelitian Tindakan Kelas   : ____________________________
Hari/Tanggal/Tempat Penelitian    : ____________________________
Siklus                                            : ____________________________
Waktu Wawancara                        : ____________________________
Kompetensi Dasar                         : ____________________________
Indikator                                       : ____________________________

Panduan angket

Tulis atau tempel angket yang akan saudara jadikan sebagai alat untuk mengukur pencapaian siswa-i dalam mengikuti kegiatan pembelajaran di kelas

Refleksi
Dalam kolom ini refleksikan hasil perolehan angket. Setelah itu lakukan analisis domain yang dikaitkan dengan sebuah teori (idealitas). dan akhiri dengan keputusan anda, apakah data dari wawancara sudah mencerminkan pencapaian indikator atau kompetensi dasar atau belum. Dan setelah itu lakukan triangulasi dan akhiri dengan keputusan apakah diperlukan siklus kedua atau tidak.

Ponorogo, _______________
                                                                                    Guru


                                                                                    ________________________


III.             KESIMPULAN

1.      Instrumen Penelitian Tindakan Kelas adalah alat yang dapat digunakan untuk mengumpulkan data penelitian yang melibatkan peran serta seorang guru, dimana guru bertindak sebagai instrumen pokok atau instrumen kunci dalam Penelitian Tindakan Kelas dan berpartisipasi penuh dalam pengumpulan data.
2.      Jenis-jenis Instrumen Penelitian Tindakan Kelas adalah :
a.        Observasi (Pengamatan).
b.      Interview (Wawancara).
c.       Field Note (Catatan Lapangan).
d.      Tes.
3.      Contoh-contoh Instrumen Penelitian Tindakan Kelas adalah :
a.       Contoh format instrumen observasi terstruktur dalam kegiatan pembelajaran berbasis PTK.
b.      Contoh format instrumen observasi mendalam dalam kegiatan pembelajaran berbasis PTK.
c.       Contoh format instrumen wawancara mendalam dalam kegiatan pembelajaran berbasis PTK.
d.      Contoh format instrumen dokumentasi dalam kegiatan pembelajaran berbasis PTK.
e.       Contoh format instrumen angket dalam kegiatan pembelajaran berbasis PTK.


IV.             DAFTAR PUSTAKA

Sanjaya,Wina. Penelitian Tindakan Kelas. 2011. Jakarta : Kencana Predana Media Group. Cet ke-3.
Basuki. Desain Pembelajaran Berbasis Penelitian tindakan Kelas. 2009. Ponorogo : STAIN Ponorogo Press.
Wiriaatmadja,Rochiati. Metode Penelitian Tindakan Kelas. 2006. Bandung : PT Remaja Rosdakarya.
Ghony, Djunaidi. Penelitian Tindakan Kelas. 2008. Malang : UIN-Malang Press.



[1] Wina Sanjaya,  Penelitian Tindakan Kelas, (Jakarta : Kencana Predana Media Group, 2011, Cet ke-3), 84-85.
[2] Basuki, Desain Pembelajaran Berbasis Penelitian tindakan Kelas, (Ponorogo : STAIN Ponorogo Press, 2009), 40.
[3] Rochiati Wiriaatmadja, Metode Penelitian Tindakan Kelas, (Bandung : PT Remaja Rosdakarya, 2006), 106.
[4]  Wina Sanjaya,  Penelitian Tindakan Kelas, (Jakarta : Kencana Predana Media Group, 2011, Cet ke-3), 85-96.
[5] Rochiati Wiriaatmadja, Metode Penelitian Tindakan Kelas, (Bandung : PT Remaja Rosdakarya, 2006), 118.   
[6] Wina Sanjaya,  Penelitian Tindakan Kelas, (Jakarta : Kencana Predana Media Group, 2011, Cet ke-3), 96-101 .

2 komentar:

  1. masih bingung sama observasi, kompetensi dasar ma indikatornya diliat dr silabus bukan???

    BalasHapus
  2. Pengertian Observasi adalah: aktivitas yang dilakukan terhadap suatu objek dengan tujuan untuk memahami pengetahuan dari sebuah fenomena berdasarkan pengetahuan dan gagasan yang sudah diketahui sebelumnya, untuk mendapatkan informasi-informasi yang dibutuhkan untuk melanjutkan suatu penelitian.
    Jadi, Observasi secara umum itu, tp observasi di silabus adalah seorang guru yg meneliti keadaan siswa dr berbagai aspek, bisa jg tugas yg diberikan guru, supaya siswa melakukan penelitian. kt harus melihat konteks dr observasi tsb.
    Kalau KD (Kompetensi Dasar) adalah kompetensi yg harus dimiliki siswa setelah menerima materi ygt kt sampaikan, sbg tolak ukur kepahaman siswa.
    Indikator adalah: sesuatu yg dapat memberikan (menjadi) petunjuk atau keterangan, jd setiap SK dan KD di Silabus, perlu kita ambil indikatornya dan kita terapkan dlm RPP kt.
    begitulah sepaham Q.

    BalasHapus